BAB III. MOBILITAS SOSIAL

 MOBILITAS SOSIAL

A. Pengertian Mobilitas Sosial

Mobilitas sosial adalah suatu gerak yang menghasilkan perpindahan tempat kedudukan dan status seseorang dari tempat/ strata satu ke tempat/strata yang lain. Dengan demikian mobilitas sosial adalah perubahan status sosial seseorang dari satu lapisan ke lapisan yang lain. Mobilitas sosial juga diistilahkan dengan proses perpindahan sosial atau gerak sosial.

Dalam kehidupan masyarakat yang makin kompleks, mobilitas adalah sesuatu yang bisa dianggap wajar. Manusia adalah makhluk yang dinamis dalam rangka menyesuaikan dengan perubahan atau perkembangan yang terjadi di sekitar lingkungannya. Perpindahan sosial yang makin sering terjadi dalam masyarakat dapat dibedakan atas :

1. Mobilitas sosial

Mobilitas sosial adalah suatu bentuk perubahan kedudukan seseorang/ kelompok dari lapisan atau strata sosial satu ke strata sosial yang lain.

2. Mobilitas geografis

Mobilitas geografis dapat diartikan sebagai perpindahan orang/ individu atau kelompok dari daerah satu ke daerah yang lain (migrasi).

B. Faktor Yang Mempengaruhi Mobilitas Sosial

1. Status sosial

Status seseorang tidak dapat dilepaskan dari bawaan yang dimiliki orang tuanya. Dalam arti seseorang tidak dapat menolak status yang disandang orang tua. Jika anak berusaha untuk meraih kedudukan yang lebih tinggi dibanding orang tua, maka ia harus menempuh pendidikan yang lebih tinggi. Misal gelar sarjana ekonomi diperoleh karena kemampuan menyelesaikan pendidikan di perguruan tinggi.

2. Keadaan ekonomi

Kondisi ekonomi dapat berupa sumber daya alam yang sudah tidak lagi mencukupi kebutuhan manusia. Hal ini mendorong seseorang untuk pindah ke daerah lain yang lebih subur, misal migrasi penduduk ke Sumatra, Batam, dans ebagainya.

3. Situasi politik

Kondisi keamanan di suatu daerah yang tidak menjamin kenyamanan hidup penduduk, maka akan mendorong mobilitas sosial ke daerah lain yang lebih aman. Misal penduduk Gaza mengungsi karena serangan Israel pada pergantian tahun 2008.

Sosiologi XI IPS smt 1

2011 / 2012

4. Motif-motif keagamaan

Kehidupan keagamaan yang merasa tertekan oleh umat agama yang lain, berakibat salah

satu kelompok umat merasa tidak dapat melaksanakan ibadah dengan nyaman. Akibatnya, kelompok

yang merasa tertekan tersebut melakukan mobilitas sosial.

5. Masalah kependudukan (demografi)

Sejalan dengan perkembangan masyarakat dewasa ini, memunculkan kota besar dengan

penduduk yang padat. Hal ini melahirkan masalah kependudukan yang makin kompleks. Orang

berusaha mendapatkan pemukiman yang mendorong upaya mencari tempat atau wilayah yang

masih memungkinkan untuk bertempat tinggal.

6. Keinginan melihat daerah lain

Latar belakang gagasan untuk melihat daerah lain mendorong upaya mobilitas sosial secara

geografis. Gagasan tersebut dapat berupa penelitian, kunjungan kerja, studi tour, studi banding, dan

sebagainya. Penekanan hal ini pada mobilitas sosial yaitu gerak sosial warga masyarakat dengan

tujuan alih profesi/ pekerjaan yang membandingkan besarnya pendapatan atau gaji yang lebih besar.

Di samping faktor tersebut di atas, mobilitas sosial juga dipengaruhi oleh faktor pendorong

dan penghambat dalam masyarakat.

1. Faktor pendorong mobilitas sosial

a. Perubahan kondisi sosial.

b. Ekspansi teritorial dan gerak populasi.

c. Komunikasi yang bebas.

d. Pembatasan kerja yang menuntut ketrampilan khusus.

e. Tingkat fertilitas (kelahiran) yang berbeda.

2. Faktor penghambat mobilitas sosial

a. Perbedaan ras dan agama.

b. Adanya diskriminasi kelas.

c. Kelas-kelas sosial menjadi sub kultur tempat individu berkembang sejak kecil dan mengalami

sosialisasi.

d. Kemiskinan membatasi seseorang untuk dapat berkembang.

e. Adanya perbedaan jenis kelamin/ gender.

C. Bentuk Mobilitas Sosial

1. Mobilitas sosial vertikal

Mobilitas sosial vertikal adalah perpindahan kedudukan sosial individu/ kelompok dari

kedudukan sosial yang berbeda status sosialnya.

a. Mobilitas sosial vertikal naik

Mobilitas sosial vertikal naik atau social climbing merupakan perpindahan kedudukan sosial

seseorang/ kelompok sosial dari lapisan sosial rendah ke lapisan sosial yang lebih tinggi dalam

masyarakat. Misal Putri seorang karyawati biasa suatu perusahaan, karena memiliki prestasi dan

dedikasi yang tinggi, maka 3 tahun berikutnya ia naik menjadi kepala bagian personalia.

b. Mobilitas sosial vertikal turun

Mobilitas sosial vertikal turun atau social sinking adalah perpindahan kedudukan sosial

seseorang/ kelompok sosial dari lapisan sosial yang tinggi ke lapisan sosial yang lebih rendah. Misal

Arman yang bekerja sebagai kepala perwakilan perusahaan swasta di kota X, karena diketahui

melakukan kesalahan mendasar dalam penjualan produk perusahaan, maka statusnya diturunkan

menjadi karyawan biasa.

Mobilitas sosial vertikal pada saat ini makin sering terjadi dalam masyarakat dunia,

khususnya Indonesia. Mobilitas sosial vertikal dapat berlangsung melalui beberapa saluran. Pitirim A.

Sorokin menyebut saluran mobilitas sosial dengan social sirculation. Beberapa saluran yang penting

dalam masyarakat adalah :

Sosiologi XI IPS smt 1

2011 / 2012

1) Angkatan Bersenjata

Angkatan Bersenjata (TNI) sesuai dengan peran strategisnya merupakan benteng kekuatan negara terhadap segala bentuk tantangan dan ancaman baik dari dalam maupun dari luar. Setiap warganegara Indonesia dapat diterima dalam jajaran TNI asal memenuhi persyaratan. Dalam kondisi perang, militer dapat memegang peran dengan sistem militerisme. Seorang prajurit jika berjasa kepada bangsa dan negara akan mendapat bintang jasa dan kenaikan pangkat serta kedudukan yang lebih tinggi.

2) Organisasi Pemerintahan

Saluran menjadi sarana bagi kalangan birokrat. Dalam ketentuan kepegawaian, diatur tentang sistem jenjang kepangkatan bagi pegawai secara urut kepangkatan (DUK). Seseorang dapat naik pangkat apabila memenuhi persyaratan.

3) Lembaga Keagamaan

Lembaga keagamaan merupakan saluran yang penting dalam gerak sosial vertikal. Setiap agama mengajarkan bahwa manusia mempunyai kedudukan yang sederajat. Para tokoh agama berusaha untuk menaikkan kedudukan orang dari lapisan rendah ke kedudukan yang lebih tinggi dalam masyarakat.

4) Lembaga Pendidikan/ Sekolah

lembaga pendidikan juga merupakan saluran nyata dalam gerak sosial vertikal. Lembaga pendidikan dianggap masyarakat sebagai social elevator (jembatan sosial) yang bergerak dari kedudukan paling rendah ke kedudukan paling tinggi dalam masyarakat.

5) Organisasi Ekonomi

Dalam era globalisasi, perkembangan ekonomi meningkat pesat. Jika seseorang sukses dalam bisnisnya, maka secara materi menjadi kaya dan menempati kedudukan sosial atas. Sedangkan apabila bisnis usahanya merugi, ia akan kembali ke lapisan yang lebih rendah.

6) Organisasi Politik

Kehidupan demokrasi yang makin berkembang ditandai dengan meningkatnya peran warga negara dalam urusan kenegaraan. Dalam hal ini partai politik memegang peran strategis. Partai politik bermunculan hingga mencapai jumlah di luar perkiraan sebelumnya. Fenomena ini akan timbul menjelang pesta pemilu. Partai politik akan memberi peluang bagi anggotanya untuk naik dalam kedudukan sosialnya. Jika seorang anggota partai pandai dalam diplomasi, kapabel, berkompeten, dapat mencapai kedudukan terpandang. Ia dapat menjadi caleg dari partainya dalam pemilu legislatif, dan dapat terpilih jika mendapat suara terbanyak.

7) Perkawinan

Perkawinan merupakan saluran bagi mobilitas sosial vertikal seseorang. Jika seseorang menikah dengan seseorang dari keluarga yang kedudukan sosialnya lebih tinggi, maka status sosialnya dalam masyarakat juga naik. Begitu pula sebaliknya.

Di samping itu juga ada beberapa cara yang digunakan untuk mobilitas sosial vertikal, yaitu :

1) Perubahan standar hidup.

2) Perubahan tempat tinggal.

3) Perubahan tingkah laku.

4) Perubahan nama.

5) Perkawinan.

6) Bergabung dengan asosiasi tertentu.

2. Mobilitas Sosial Horizontal

Mobilitas sosial horizontal adalah proses perpindahan kedudukan sosial seseorang/ kelompok dalam lapisan sosial yang sama atau sederajat. Hal ini dapat terjadi jika seseorang pindah kewarganegaraan, transmigrasi, urbanisasi, atau beralih pekerjaan yang sederajat. Contoh Febriana setelah lulus SMA di daerah A, pindah ke kota C untuk melanjutkan pendidikan di perguruan tinggi terkenal di kota tersebut.

Sosiologi XI IPS smt 1

2011 / 2012

3. Mobilitas Sosial Antargenerasi

Mobilitas sosial antargenerasi dapat didefinisikan sebagai perpindahan kedudukan sosial seseorang/ anggota masyarakat yang terjadi antar dua generasi atau lebih. Misal generasi tua (ayah ibu) dengan generasi anak. Mobilitas sosial antargenerasi dapat dibedakan atas :

a. Mobilitas sosial intergenerasi

Mobilitas sosial intergenerasi adalah perpindahan kedudukan sosial seseorang atau kelompok masyarakat yang terjadi di antara beberapa generasi dalam satu garis keturunan. Misal generasi kakek, generasi ayah ibu dan generasi anak. Bentuk ini dapat dibedakan lagi menjadi :

1) mobilitas sosial intergenerasi naik

kakek/petani nenek

ayah/ sopir ibu/pedagang sayur

anak/ menteri

2) mobilitas sosial intergenerasi turun

kakek/bupati nenek

ayah/ PNS ibu/PNS

anak/ pedagang keliling

b. Mobilitas sosial intragenerasi

Mobilitas sosial intragenerasi adalah perpindahan kedudukan sosial seseorang/ anggota masyarakat yang terjadi dalam satu generasi yang sama. Misal mobilitas sosial yang terjadi pada generasi anak.

ayah/ pedagang ibu

anak/ pedagang anak/ dokter anak/arsitek

D. Konskuensi Mobilitas Sosial

Mobilitas sosial dalam masyarakat dewasa ini makin lama makin meningkat. Dinamika yang berlangsung menggambarkan terjadinya perubahan posisi atau kedudukan sosial dalam kelompok. Pola perubahan sosial tersebut akan membawa dampak atau konskuensi bagi masyarakat.

1. Konflik antar kelas sosial

Adanya sebagian individu mengalami proses naik turun dalam status dan kedudukan sosialnya, akan diikuti dengan terbentukya kelas sosial yang baru. Masuknya individu atau kelompok sosial yang baru dalam kelas sosial akan menimbulkan potensi konflik. Misal pengangkatan pimpinan yang baru, untuk sementara waktu akan sulit diterima oleh staf pimpinan yang lama. Sebaliknya jika seorang pimpinan diturunkan jabatannya menjadi staf biasa, dia akan sulit menerima kenyataan tersebut.

Sosiologi XI IPS smt 1

2011 / 2012

2. Konflik antar kelompok sosial

Mobilitas atau gerak sosial tidak hanya meliputi kelas sosial, namun juga berlangsung pada kelompok sosial dalam masyarakat. Hal ini dapat dijumpai pada persaingan antar kelompok sosial (dalam hal ini partai) untu merebut kekuasaan. Sebagai ilustrasi, dalam rangka memenangkan pemilihan legislatif atau pilpres, suatu partai tidak segan-segan menekan, menyingkirkan dan menghalangi partai politik yang lain. Konskuensinya akan timbul konflik terbuka antar pendukung partai.

3. Konflik antar generasi

Mobilitas antar generasi dapat dilihat dari pergeseran hubungan antar generasi. Hal ini dapat menimbulkan konflik antar generasi. Misal konflik generasi tua dengan generasi muda mengenai pola hidup dan budaya. Generasi muda menghendaki perubahan pola hidup dan budaya, sedangkan generasi tua menganggap perubahan tatanan yang sudah ada tidak dapat dibenarkan.

4. Penyesuaian

Konflik yang timbul dalam masyarakat akibat mobilitas sosial perlu disikapi dengan mengadakan penyesuaian terhadap keadaan atau perubahan yang ditimbulkan oleh mobilitas sosial tersebut. Jika hal ini dilakukan, maka akan terhindar dari konflik yang berkepanjangan, stabilitas sosial terjaga dan masyarakat akan mendapatkan manfaat yang besar.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s