BAB I.Tentang Ketenagakerjaan dalam Pembangunan Ekonomi

BAB I.Tentang Ketenagakerjaan dalam Pembangunan Ekonomi

A.Tenaga Kerja

penduduk usia kerja dikategorikan menjadi angkatan kerja dan bukan
angkatan kerja (lebih 10 tahun).
Angkatan kerja adalah penduduk berumur lima belas tahun ke atas yang
selama seminggu sebelum pencacahan bekerja atau mempunyai pekerjaan,
sementara tidak bekerja, dan mereka tidak bekerja tetapi mencari pekerjaan.
Dari keseluruhan angkatan kerja dalam suatu negara tidak semua
mendapat kesempatan untuk bekerja sehingga angkatan kerja dikelompokkan
menjadi angkatan kerja yang bekerja dan angkatan kerja yang
menganggur (penganggur terbuka). Bekerja adalah kegiatan melakukan
suatu pekerjaan dengan maksud memperoleh atau membantu memperoleh
penghasilan atau keuntungan selama paling sedikit satu jam dalam seminggu
secara berturut-turut dan tidak terputus. Angkatan kerja yang bekerja
dikategorikan bekerja penuh apabila dalam seminggu memiliki jam kerja
selama 35 jam atau lebih.
Pekerja bukan angkatan kerja adalah mereka yang masih sekolah,
mengurus rumah tangga, dan yang lainnya, seperti penyandang cacat
mental ataupun lainnya yang membuat seseorang tidak produktif.
B. Kesempatan Kerja
Keadaan kesempatan kerja pada suatu negara merupakan salah satu
faktor yang terkait dengan masalah pengangguran. Kesempatan kerja
merupakan peluang bagi penduduk untuk melaksanakan fungsinya sebagai
sumber ekonomi dalam proses produksi untuk mencapai kesejahteraan.

Kesempatan kerja meliputi kesempatan untuk bekerja, kesempatan
untuk bekerja sesuai dengan pendidikan dan keterampilan, dan kesempatan
untuk mengembangkan diri. Semakin banyak orang yang bekerja berarti
semakin luas kesempatan kerja. Kesempatan kerja dibedakan menjadi dua
golongan, yaitu
1. kesempatan kerja permanen, artinya kesempatan kerja yang
memungkinkan orang bekerja secara terus-menerus sampai mereka
pensiun atau tidak mampu lagi untuk bekerja;
2. kesempatan kerja temporer, artinya kesempatan kerja yang hanya
memungkinkan orang bekerja dalam waktu relatif singkat, kemudian
menganggur untuk menunggu kesempatan kerja baru.
Dalam neraca ketenagakerjaan biasanya dilihat antara jumlah
angkatan kerja dan jumlah kesempatan kerja yang tersedia. Jika
angkatan kerja lebih besar daripada kesempatan kerja, terjadi
pengangguran.

C. Pengangguran
Sejak lama pemerintah kita dihadapkan pada permasalahan yang sangat
serius dalam bidang ketenagakerjaan, yaitu masalah pengangguran. Bahkan,
di kawasan Asia, Indonesia merupakan salah satu negara dengan jumlah
penganggur yang sangat besar. Apakah di lingkungan sekitar tempat
tinggalmu saat ini ada yang menganggur? Untuk dapat menjawabnya maka
terlebih dahulu kamu harus mengetahui pengertian dari penganggur itu
sendiri.
Pengangguran ada dua macam, yaitu pengangguran terbuka dan
pengganguran terselubung. Apakah yang membedakan keduanya?
Penganggur terbuka (open unemployment) meliputi seluruh angkatan
kerja yang mencari pekerjaan, baik yang mencari pekerjaan pertama kali
maupun yang pernah bekerja sebelumnya.

1. Jenis Pengangguran
Pengangguran yang ada di suatu negara dapat dikelompokkan menurut
faktor penyebab terjadinya, yaitu
a. pengangguran voluntair, yaitu pengangguran yang terjadi secara
sukarela karena mencari pekerjaan dengan pendapatan yang lebih baik;
b. pengangguran teknologi, yaitu pengangguran yang diakibatkan oleh
semakin meningkatnya penggunaan alat-alat mesin, komputerisasi,
bahkan robot dalam proses produksi, yang merupakan produk
teknologi, hal ini mengakibatkan penggunaan tenaga kerja menjadi
berkurang;
Contoh
Pabrik tekstil dahulu menggunakan alat tenun bukan mesin (ATBM) yang
dioperasikan dengan manusia, dengan semakin canggihnya berbagai mesin
produksi, sekarang pabrik tekstil banyak yang menggunakan mesin
printing.
c. pengangguran deflatoir, yaitu pengangguran yang terjadi karena
menurunnya kegiatan perekonomian suatu negara sehingga
permintaan masyarakat ikut menurun, hal ini mengakibatkan
perusahaan mengurangi kapasitas produksinya, atau bahkan
menghentikan produksinya, akibatnya terjadi pengurangan pekerja;
d. pengangguran struktural, yaitu pengangguran yang disebabkan oleh
adanya perubahan pada struktur ekonomi dari suatu negara.

2. Penyebab Pengangguran
Penyebab terjadinya pengangguran di suatu negara, di antaranya adalah
sebagai berikut.
1. Tekanan demografis dengan jumlah dan komposisi angkatan kerja
yang besar.
2. Pertumbuhan ekonomi yang jauh lebih kecil daripada pertumbuhan
angkatan kerja.
3. Jumlah lapangan kerja yang tersedia lebih kecil dari jumlah pencari
kerja.
4. Kompetensi pencari kerja tidak sesuai dengan pasar kerja.
5. Terjadi pemutusan hubungan kerja (PHK) yang disebabkan, antara
lain perusahaan yang menutup atau mengurangi bidang usahanya
akibat krisis ekonomi atau keamanan yang kurang kondusif, peraturan
yang menghambat investasi, hambatan dalam proses ekspor-impor,
dan sebagainya.
6. Kurang efektifnya informasi pasar kerja bagi para pencari kerja.
7. Berbagai regulasi dan perilaku birokrasi yang kurang kondusif bagi
pengembangan usaha.
8. Masih sulitnya arus masuk modal asing.
9. Iklim investasi yang belum kondusif.
10. Tekanan kenaikan upah di tengah dunia usaha yang masih lesu.
11. Kemiskinan.
12. Ketimpangan pendapatan.
13. Urbanisasi.
14. Stabilitas politik yang tidak stabil.
15. Perilaku proteksionis sejumlah negara maju dalam menerima ekspor
dari negara-negara berkembang, termasuk Indonesia.
16. Keberadaan pasar global.

D.Pembangunan Ekonomi

Sebelum tahun 1970, pembangunan diartikan sebagai suatu proses yang
menyebabkan pendapatan per kapita penduduk suatu masyarakat
meningkat dalam jangka panjang. Dalam pengertian tersebut pembangunan
semata-mata dipandang sebagai fenomena ekonomi sehingga pembangunan
yang dilaksanakan hanya mengedepankan pembangunan bidang ekonomi
dan mengesampingkan pembangunan bidang lainnya. Hasilnya memang
terjadi pertumbuhan ekonomi yang tinggi namun tidak disertai dengan
perbaikan taraf hidup sebagian besar masyarakat, justru tingkat kemiskinan
absolut semakin tinggi, ketimpangan pendapatan semakin mencolok, jumlah
pengangguran semakin besar, dan utang luar negeri yang semakin
membengkak.
Sekarang ini pengertian pembangunan sudah jauh lebih berkembang.
Penekanannya tidak hanya pada bidang ekonomi. Salah satunya seperti
dikemukakan Todaro (2000) bahwa pembangunan merupakan suatu proses
multidimensional yang mencakup berbagai perubahan mendasar atas
struktur sosial, sikap-sikap masyarakat, dan institusi-institusi nasional, di
samping tetap mengejar akselerasi pertumbuhan ekonomi, penanganan
ketimpangan pendapatan, serta pengentasan kemiskinan.
Dari dua pengertian pembangunan di atas tentunya kalian dapat
melihat perbedaannya, bukan?
2. Tujuan
Jika kalian melakukan sesuatu tentunya memiliki tujuan yang ingin
dicapai. Misalnya, kamu menuntut ilmu setiap hari karena ingin meraih
prestasi belajar yang terbaik. Demikian juga dengan negara dalam melakukan
pembangunan tentunya memiliki tujuan yang ingin diwujudkan untuk
rakyatnya, yaitu
a. meningkatkan ketersediaan serta perluasan distribusi berbagai macam
barang kebutuhan pokok hidup, seperti pangan, sandang, papan,
kesehatan, pendidikan, dan keamanan;
b. meningkatkan standar hidup, yang meliputi peningkatan pendapatan,
penambahan penyediaan lapangan kerja, perbaikan kualitas
pendidikan, serta peningkatan perhatian atas nilai-nilai kultural dan
kemanusiaan sehingga selain secara materiil meningkatkan
kesejahteraan masyarakat, juga menumbuhkan jati diri sebagai pribadi
dan bangsa;
c. memperluas pilihan-pilihan ekonomis dan sosial bagi setiap individu
serta bangsa secara keseluruhan dengan membebaskan diri dan bangsa
dari sikap menghamba dan ketergantungan terhadap orang lain atau
bangsa lain.
Dengan demikian, pembangunan memiliki tiga nilai inti, yaitu
a. kecukupan, artinya kemampuan untuk memenuhi kebutuhankebutuhan
dasar;
b. jati diri, artinya menjadi manusia yang seutuhnya;
c. kebebasan dari sikap menghamba, artinya kemampuan untuk
menentukan pilihan sendiri.
Untuk lingkup internasional, pada Konferensi Tingkat Tinggi PBB pada
tahun 1990 telah disusun tujuan pembangunan internasional atau dikenal
dengan tujuan pembangunan milineum, yang berlanjut dengan
penandatanganan Deklarasi Milenium (The Millennium Declaration) pada
tahun 2000 oleh 189 pemerintahan negara-negara anggota PBB, termasuk
Indonesia. Tujuan Pembangunan Milenium adalah komitmen dari komunitas
internasional terhadap pengembangan visi mengenai pembangunan yang
secara kuat mempromosikan pembangunan manusia sebagai kunci untuk
mencapai pengembangan sosial dan ekonomi yang berkelanjutan dengan
menciptakan dan mengembangkan kerja sama dan kemitraan global.
Adapun Tujuan Pembangunan Milenium (1990-2015) adalah sebagai berikut.
a. Menghapus tingkat kemiskinan dan kelaparan
Mengurangi setengah dari penduduk dunia yang berpenghasilan
kurang dari 1 US$ sehari dan mengalami kelaparan.
b. Mencapai pendidikan dasar secara universal
Memastikan bahwa setiap anak laki-laki dan perempuan mendapatkan
dan menyelesaikan tahap pendidikan dasar.
c. Mendorong kesetaraan gender dan memberdayakan perempuan
Mengurangi perbedaan dan diskriminasi gender dalam pendidikan
dasar dan menengah terutama untuk tahun 2005 dan untuk semua
tingkatan pada tahun 2015.
d. Mengurangi tingkat kematian anak
Mengurangi tingkat kematian anak-anak usia di bawah 5 tahun hingga
dua pertiga.
Ketenagakerjaan dalam Pembangunan Ekonomi 13
e. Meningkatkan kesehatan ibu
Mengurangi rasio kematian ibu hingga 75% dalam proses melahirkan.
f. Memerangi HIV/AIDS, malaria, dan penyakit lainnya
Menghentikan dan memulai pencegahan penyebaran HIV/AIDS dan
gejala malaria dan penyakit berat lainnya.
g. Menjamin keberkelanjutan lingkungan
1. Mengintegrasikan prinsip-prinsip pembangunan yang berkelanjutan
dalam kebijakan setiap negara dan program serta
merehabilitasi sumber daya lingkungan yang hilang.
2. Pada tahun 2015 diharapkan jumlah orang yang tidak memiliki
akses air minum yang layak dikonsumsi berkurang setengahnya.
3. Pada tahun 2020 diharapkan dapat mencapai perbaikan kehidupan
yang signifikan bagi sedikitnya 100 juta orang yang tinggal di
daerah kumuh.
h. Mengembangkan kemitraan global untuk pembangunan
1. Mengembangkan lebih jauh perdagangan terbuka dan sistem
keuangan yang melibatkan komitmen terhadap pengaturan
manajemen yang jujur dan bersih, pembangunan dan pengurangan
tingkat kemiskinan secara nasional dan internasional.
2. Membantu kebutuhan-kebutuhan khusus negara-negara
tertinggal, negara-negara terpencil, dan kepulauan-kepulauan kecil.
3. Secara komprehensif mengusahakan persetujuan mengenai
masalah utang negara-negara berkembang.
4. Mengembangkan usaha produktif yang baik dijalankan untuk
kaum muda.
5. Dalam kerja sama dengan pihak swasta, membangun penyerapan
keuntungan dari teknologi-teknologi baru, terutama teknologi
informasi dan komunikasi.
3. Indikator
Setiap akhir semester tentunya kalian menerima buku laporan hasil
belajar yang memberikan gambaran sampai sejauh mana prestasi belajar
yang telah dicapai. Demikian juga dengan pembangunan yang telah
dilakukan oleh suatu negara yang memerlukan indikator yang menggambarkan
secara komprehensif terjadinya pembangunan dan hasil-hasilnya
serta melihat dampak positif atau negatif dari pembangunan tersebut.
Indikator adalah petunjuk yang memberikan indikasi tentang suatu keadaan
dan merupakan refleksi dari keadaan tersebut.

Secara garis besar indikator yang digunakan untuk mengukur
pembangunan meliputi berikut ini.
a. Indikator ekonomi, di antaranya:
1. laju pertumbuhan ekonomi, yaitu proses kenaikan output per
kapita dalam jangka panjang;
2. Produk Nasional Bruto (Gross National Income/GNI) per kapita,
yaitu pendapatan nasional bruto dibagi dengan jumlah populasi
penduduk.
b. Indikator sosial, di antaranya:
1. Indeks Pembangunan Manusia (Human Development Index/HDI),
yaitu indeks komposit dari indeks harapan hidup, indeks
pendidikan (indeks melek huruf dan indeks rata-rata lama
sekolah), dan indeks standar hidup layak;
2. Indeks Mutu Hidup (Physical Quality Life Index/PQLI), yaitu indeks
komposit (gabungan) dari tiga indikator, yaitu harapan hidup pada
usia satu tahun, angka kematian, dan tingkat melek huruf.
4. Masalah Pokok Pembangunan
Pada dasarnya tujuan dari suatu negara melaksanakan pembangunan
adalah untuk mengatasi atau keluar dari masalah-masalah yang selama ini
dihadapi. Setidaknya ada tiga masalah pokok yang dihadapi oleh suatu
negara, terutama negara sedang berkembang dan negara terbelakang yaitu
kemiskinan, ketimpangan dalam distribusi pendapatan, dan pengangguran.
a. Kemiskinan
Masalah kemiskinan merupakan masalah bagi setiap negara.
Masalah kemiskinan mendorong setiap negara untuk melakukan
pembangunan. Masalah kemiskinan ini harus diatasi karena memiliki
dampak yang sangat luas bagi kehidupan seseorang ataupun suatu
bangsa, baik dari dimensi ekonomi maupun nonekonomi.
b. Ketimpangan dalam distribusi pendapatan
Masalah kemiskinan seringkali dihubungkan dengan masalah
ketidakmerataan distribusi pendapatan. Pertumbuhan ekonomi yang
terus-menerus tidak selalu dapat mengurangi tingkat kemiskinan atau
pertumbuhan ekonomi tidak berkorelasi positif dengan distribusi
pendapatan. Ketimpangan distibusi pendapatan membuat jurang si
kaya dan si miskin semakin curam yang mengakibatkan terjadinya
kecemburuan sosial dan berpotensi untuk memicu terjadinya berbagai
tindakan kriminal.
c. Pengangguran
Ketenagakerjaan dalam Pembangunan Ekonomi 15
Masalah pengangguran merupakan masalah pokok dan bersifat
jangka panjang yang harus dihadapi oleh suatu negara. Sekalipun suatu
negara memiliki pengangguran sama dengan nol atau negatif, belum
tentu negara tersebut tidak memiliki masalah pengangguran karena
pengangguran itu sendiri memiliki banyak kategori.
d. Inflasi
Terjadinya kemerosotan nilai uang akibat jumlah uang yang
beredar terlalu banyak sehingga memicu kenaikan harga barang-barang
akan berdampak pada menurunnya pendapat riil orang-orang yang
berpenghasilan tetap sehingga daya belinya ikut menurun. Penurunan
daya beli masyarakat akan berdampak pada dunia usaha, karena
perusahaan akan mengurangi kapasitas peroduksinya, atau bahkan
menghentikan produksinya. Akibatnya terjadi PHK yang akan
meningkatkan jumlah pengangguran. Inflasi yang tinggi juga membawa
dampak pada meningkatnya suku bunga, yang akan membuat
perbankan terpuruk. Itulah mengapa inflasi termasuk ke dalam masalah
pokok pembangunan, sebab inflasi yang meningkat tajam akan
menganggu kestabilan perekonomian nasional.
5. Hambatan-hambatan dalam Pembangunan
Dalam melaksanakan pembangunan, suatu negara tidak terlepas dari
berbagai hambatan. Faktor-faktor yang menjadi penghambat dalam proses
pembangunan, antara lain sebagai berikut.
a. Perkembangan penduduk yang tinggi dengan tingkat pendidikan
(pemilikan ilmu dan pengetahuan) yang rendah. Perkembangan
penduduk yang tinggi dapat menjadi penghambat dalam proses
pembangunan manakala tidak disertai kompetensi yang dibutuhkan
untuk dapat menghasilkan dan menyerap produksi yang dihasilkan.
Perkembangan penduduk yang tinggi juga menyebabkan tingkat
kesejahteraan masyarakat tidak mengalami pertambahan yang berarti,
bahkan dalam jangka panjang dapat menurun.
b. Perekonomian yang bersifat dualistik. Perekonomian yang bersifat
dualistik merupakan hambatan bagi proses pembangunan karena
menyebabkan produktivitas berbagai kegiatan produktif sangat rendah
dan usaha-usaha untuk mengadakan perubahan sangat terbatas, di
antaranya dualisme sosial dan dualisme teknologi.
c. Pembentukan modal yang rendah. Tingkat pembentukan modal yang
rendah merupakan hambatan utama dalam pembangunan ekonomi.
Pembentukan modal di negara sedang berkembang, seperti lingkaran
yang tidak memiliki ujung pangkal, produtivitas yang rendah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s